Budaya – Budaya Perbedaan: 'Zona' Waktu yang berbeda (Bagian-1)

Dalam upaya membangun identitas global yang kuat organisasi menyadari masalah kebudayaan yang lebih dan lebih terkait yang bila digunakan sebagai dasar rahasia dalam perumusan kebijakan dan perencanaan akan membantu dalam menyelaraskan tujuan organisasi dengan perbedaan daerah. Perspektif waktu merupakan salah satu unsur seperti budaya yang mempengaruhi cara anggota suatu budaya cenderung pendekatan pengambilan keputusan di konsumen serta kegiatan bisnis. Perbedaan persepsi waktu tertentu dapat menyebabkan perbedaan dalam pandangan karyawan terhadap pekerjaan dan orang. Masalah waktu dalam studi budaya yang dapat digunakan di Internasional Manajemen Sumberdaya Manusia IHRM penelitian untuk mengukur efek tingkat negara dan kelompok yang dapat membedakan antara negara dan kelompok-kelompok dan dengan demikian membantu menjelaskan varians dalam perilaku organisasi dan orang-orang. Dimensi waktu-perspektif bisa ditambahkan Obligasi MH et al sebagai dimensi kelima dari budaya yang berhubungan dengan pekerjaan organisasi. Empat lainnya dimensi Daya Jarak Individualisme Maskulinitas dan Menghindari Ketidakpastian Hofstede dan Obligasi sebagaimana didefinisikan oleh kerangka Geert Hofstede paling populer mempelajari budaya internasional.

Philip R. Cateora dan John L. Graham Pemasaran Internasional edisi Pascasarjana. mendefinisikan klasifikasi perspektif waktu ke Monochronic dan waktu Polychronic. M-waktu atau persepsi waktu monochronic budaya menyiratkan bahwa orang cenderung untuk berkonsentrasi pada satu hal pada suatu waktu. Ini adalah khas budaya konteks rendah seperti itu dari Amerika Utara Swiss dan Skandinavia. Mereka membagi waktu di unit-unit kecil dan prihatin dengan ketepatan. M-waktu digunakan dalam cara linear dan berpengalaman sebagai nyata bahwa kami menghemat waktu menghabiskan waktu atau waktu limbah.
Konsep waktu polychronic atau P-waktu ditandai dengan terjadinya simultan dari banyak hal dan oleh keterlibatan yang besar dengan orang-orang . Waktu-P memungkinkan untuk hubungan untuk membangun dan konteks untuk diserap sebagai bagian dari budaya konteks tinggi seperti India dan negara-negara Asia Selatan. Penyelesaian transaksi manusia dianggap lebih penting daripada berpegang pada jadwal.

Implikasi dari perbedaan dalam persepsi waktu dalam budaya yang berbeda dapat luas organisasi diarahkan individu atau sentris tugas.

Pengaruh tentang Organisasi

Isu-isu yang mempengaruhi perencanaan penjadwalan dan buruhisme memiliki efek luas organisasi dan pada gilirannya dipengaruhi oleh persepsi budaya berdasarkan waktu.

P – Jenis budaya mengambil pandangan jangka pendek dan tujuan organisasi sedangkan budaya waktu-M mengambil pandangan jangka panjang dan menekankan perencanaan organisasi jangka panjang. Untuk sebuah organisasi yang berencana untuk mendirikan operasi di P-jenis budaya itu akan untuk memperkenalkan para karyawan dengan yang lama-istilah tujuan dan menyelaraskan mereka dengan tujuan pribadi mereka untuk memperkenalkan visi jangka panjang.

Ulang sistem imbalan untuk penekanan pada pencapaian tujuan perencanaan jangka panjang juga akan memperkuat yang sama. Sebuah budaya yang campuran P dan perilaku tipe M menunjukkan perencanaan jangka panjang dan peran strategis SDM dalam perencanaan. Aturan dikodifikasi dan pengambilan keputusan diperbolehkan waktu yang cukup.

Untuk setiap organisasi dengan unionisme operasi internasional merupakan bagian penting dari lingkungan eksternal yang sering dipandu oleh hukum negara. M-jenis budaya mengambil pandangan buruk unionisme. Di sisi lain P-jenis budaya memiliki serikat koperasi dan perundingan bersama dan partisipasi pekerja adalah norma. Sebuah campuran P dan budaya M jenis perusahaan menunjukkan unionisme yang positif dan kooperatif di alam dan partisipasi pekerja didorong.

Informasi tentang unionisme lazim digunakan untuk kedua karyawan dan manajemen karena ini mendefinisikan interaksi mereka dan tingkat partisipasi pekerja dalam manajemen.

Pengambilan keputusan adalah aspek lain dari organisasi yang dalam M-jenis budaya dianggap lebih birokratis dengan aturan yang kaku yang dihargai jika itu cepat sedangkan P-jenis budaya yang lebih fleksibel dan menerima keputusan proses pembuatan yang panjang. Sebaliknya campuran P dan budaya M jenis menekankan peran SDM dalam pengambilan keputusan. Aturan-aturan formal dan dikodifikasi dan pengambilan keputusan diperbolehkan waktu yang cukup. Dengan acquainting manajer ekspatriat dengan persepsi organisasi akan mendapatkan dalam situasi seperti negosiasi.

Pengaruh pada individu

Aspek seperti penilaian kinerja penghargaan individu dan perspektif kepada pekerjaan beberapa masalah yang dipengaruhi oleh budaya berbasis persepsi waktu.

Isu-isu seperti perencanaan karir kebijakan perekrutan dan perencanaan suksesi tergantung pada kepemilikan rata-rata karyawan dalam organisasi. Dalam kedua tipe P dan tipe budaya campuran karyawan menganggap suatu pekerjaan seumur hidup. Hal ini menyebabkan perencanaan suksesi mudah dan perlu kebijakan perekrutan berbasis yang sangat bergantung pada wawancara pribadi sebagai kriteria seleksi. Sebaliknya seorang karyawan dalam M-tipe budaya akan di semua probabilitas bekerja selama lebih dari satu majikan di masa hidupnya dan karenanya kebijakan perekrutan terstruktur. Bidang lain perbedaan antara budaya yang berbeda adalah penentuan upah. Dalam P-jenis upah budaya didasarkan pada industri-cum-daerah parameter dan senioritas merupakan parameter penting dalam menentukan upah. Upah dalam M-tipe budaya berbasis keterampilan dan merit. Dalam campuran M dan P jenis upah budaya didasarkan pada kedua senioritas dan merit. Untuk menghindari disonansi faktor ini adalah untuk disimpan dalam perspektif untuk merancang kebijakan kompensasi yang efektif dalam budaya yang berbeda. Karena sebagian besar organisasi ingin menghindari membayar geografi berbasis diferensiasi sebuah remunerasi non-moneter dapat ditawarkan.

Pengaruh pada

Tugas

Tugas definisi dan pengembangan tugas keterampilan yang terkait juga dipengaruhi oleh persepsi budaya terkait waktu.

Tugas dalam P-jenis budaya yang longgar didefinisikan memberikan fleksibilitas kepada karyawan sementara M-tipe budaya memiliki definisi yang kaku dari tugas. Dalam campuran P dan M jenis definisi budaya kerja adalah sederhana dan luas. Perbedaan ini bisa berarti ketidakpuasan kerja dalam organisasi yang beroperasi di budaya yang berbeda tetapi mengikuti definisi pekerjaan seragam.

Perbandingan

Dalam perusahaan tradisional India dengan penekanan pada hubungan promosi yang biasanya berdasarkan senioritas sehingga sering CEO diangkat bahkan ketika mereka hanya beberapa bulan jauh dari usia pensiun ditetapkan.

Kesimpulan

Persepsi tertanam yang memiliki budaya bahkan berbentuk akan sulit untuk mencairkan untuk membentuk persepsi bersama dalam satu waktu universal. Tapi keinginan untuk mencari atau memperkenalkan homogenitas dalam hal ini merupakan hal paling penting dalam pikiran seorang manajer berurusan dengan berbagai isu internasional HRM mulai dari mengelola anak perusahaan untuk pelatihan ekspatriat. Lambatnya kemajuan menuju penerimaan serupa campuran persepsi waktu setidaknya di tempat kerja terlihat.

Sementara di satu sisi Jepang mempromosikan dinamisme masa depan-orientasi kerja keras dan kepatuhan terhadap aturan tentang pentingnya sisi lain ditempatkan pada hubungan deskripsi pekerjaan yang luas desentralisasi dan penghormatan terhadap senioritas.

HRM praktek di Amerika Serikat menunjukkan kecenderungan yang sama baik dalam toleransi yang lebih besar dari serikat pekerja atau dalam forays dalam membangun loyalitas perusahaan. Tren serupa di India dipaksa menuju pendekatan yang lebih monochronic untuk bekerja bangsal dengan munculnya kompetisi untuk perusahaan-perusahaan milik negara dari perusahaan-perusahaan sektor swasta termasuk MNC.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: